3 Fakta Menarik Dibalik Warna Bendera Merah Putih - Indonesia-News.id

Breaking

Post Top Ad

Post Top Ad

Kamis, 16 Agustus 2018

3 Fakta Menarik Dibalik Warna Bendera Merah Putih

3 Fakta Menarik Dibalik Warna Bendera Merah Putih
3 Fakta Menarik Dibalik Warna Bendera Merah Putih

Indonesia-news.id - Memperingati HUT-73 Kemerdekaan indonesia, Tepat 17 Agustus 1945 yang lalu, bendera Merah Putih berkibar. Sejak saat itulah Indonesia memiliki identitas yang sangat dibanggakan oleh masyarakat. Pelaku pengibar bendera saat itu adalah Chudanco (Komandan Kompi) Abdul Latief Hendraningrat dan seorang pemuda dari barisan pelopor, Soehoed.

Tapi sudah tahukah kalian mengapa Indonesia memilih merah putih sebagai warna bendera? Berikut beberapa penjelasannya, seperti dikutip indonesia-news.id dari berbagai sumber:

1. Warna bendera Merah Putih menurut Soekarno

Menurut Presiden Pertama Indonesia Soekarno, warna merah dan putih sangat kental dengan makna filosofis yang dikenal rakyat Nusantara sejak ribuan tahun lalu. "Warna-warna itu tidak begitu saja diputuskan untuk Revolusi. Warna-warna itu berasal dari awal penciptaan manusia. Darah seorang wanita berwarna merah. Sperma seorang laki-laki putih. Matahari berwarna merah. Bulan berwarna putih," kata Soekarno seperti ditulis Cindy Adams dalam biografi Soekarno, Penyambung Lidah Rakyat.

2. Merah adalah keberanian, putih adalah kesucian

Menurut Soekarno, tanah di Nusantara berwarna merah, sementara getah tumbuhan berwarna putih. Orang Jawa sudah menyajikan bubur merah putih selama ratusan tahun.

"Merah adalah lambang keberanian, Putih adalah lambang kesucian. Bendera kami sudah ada sejak 6.000 tahun lalu," lanjut Soekarno.

3. Bendera Merah Putih dari kain sprei

Pada 16 Agustus 1945, istri Soekarno, Fatmawati, sudah menyiapkan kain yang bagus untuk bendera merah putih. Namun kain tersebut sangat kecil dengan panjang hanya 50 sentimeter.

Karena waktu yang mempet, Bu Fatmawati memutuskan untuk mencari kain di lemari. Tak lama kemudian, akhirnya ia menemukan kain putih dari kain sprei. Sementara kain merah ia dapat dari seorang pemuda bernama Lukas Kastaryo yang dibeli dari penjual soto.
Baca Juga :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad