Apresiasi Kepada Guru Berprestasi Nasional Oleh Mendikbud - Indonesia-News.id

Breaking

Post Top Ad

Post Top Ad

Senin, 20 Agustus 2018

Apresiasi Kepada Guru Berprestasi Nasional Oleh Mendikbud

Apresiasi Kepada Guru Berprestasi Nasional Oleh Mendikbud
Apresiasi Kepada Guru Berprestasi Nasional Oleh Mendikbud
Indonesia-news.id - Pengumuman pemenang dari beragam kategori pada pemilihan Guru dan Tenaga Kerja Kependidikan (GTK) Berprestasi dan Berdedikasi 2018 berlangsung di Kementerian Pendidikan Kebudayaan, Jakarta, Rabu malam (15/8/18) .

Lomba terbagi untuk pendidikan usia dini, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah. Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan membagi menjadi 39 kategori lomba, dan ditentukan pula juara I, II, dan III untuk semua kategori.

Mekanisme seleksi telah dilaksanakan secara berjenjang dari tingkat kabupaten/kota, provinsi, kemudian tingkat nasional.

Malam itu, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy turut hadir dan menyerahkan penghargaan kepada 117 pemenang.

Para pemenang nantinya juga dapat hadir sidang bersama DPR dan DPD Republik Indonesia (RI) serta menyaksikan pidato kenegaraan Presiden RI 17 Agustus 2018 di gedung DPR.

Selain mengucapkan rasa terima kasih dan apresiasinya, Mendikbud pun menyampaikan pesan terkait masalah yang dihadapi pendidikan Indonesia kepada para peserta yang hadir. Salah satunya yaitu keteladanan.

“Jika guru tak bisa menjadi teladan, maka hilanglah jati diri pendidikan. Ruh pendidikan itu adalah keteladanan,” ujar Mendikbud.

Sebagai pendidik, guru dan tenaga kependidikan mempunyai peran yang sangat penting dan strategis, serta menjadi faktor utama keberhasilan proses belajar mengajar di sekolah. Oleh karena itu, kualitas guru dan tenaga kependidikan sangat menentukan kualitas pembelajaran dalam rangka menumbuh kembangkan potensi yang dimiliki oleh setiap individu peserta didik.

Tak hanya sisi akademis

Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Dirjen GTK) Supriano mengatakan, penilaian lomba tidak lagi hanya fokus pada kompetensi teknis dan akademis, melainkan juga meliputi soft skill yang mencakup kompetensi sosial.

"Peserta diuji kemampuannya bekerja sama, berkomunikasi, pemecahan masalah, dan literasi digital," kata Supriano, Rabu malam.

Kemudian, para peserta juga diuji kedalaman pemahamannya terkait nasionalisme dan cinta tanah air, yang dikemas dalam bentuk aktivitas permainan maupun tugas proyek kelompok.

Tahun ini, sistem pemberkasan dilakukan secara paperless. Penjurian dilakukan oleh para profesional dari berbagai unsur, seperti perguruan tinggi, Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK), Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP), Perpustakaan Nasional, serta praktisi dari industri.
"Profesi guru dan tenaga kependidikan akan selalu ada dan mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Maka dari itu, peningkatan kemampuan profesionalisme GTK mutlak dilakukan," lanjut Supriano.

Pemilihan Guru dan Tenaga Kependidikan Berprestasi dan Berdedikasi Tingkat Nasional Tahun 2018 diselenggarakan mulai 11-18 Agustus 2018.

Ajang tahunan bergengsi ini diikuti 908 orang GTK, yang terdiri dari unsur guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dan tenaga kependidikan, yang merupakan perwakilan dari 34 provinsi.

Baca Juga :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad